FOLLOW ME
Seeput

Upgrade Your Skill And Let's Face This Hard Time

Dengan semakin banyaknya waktu di rumah saat pandemi ini, aku merasa rugi banget kalau 17 jam dipakai nonton drama korea, rebahan, leyeh leyeh, main sama balita bentar, lanjut scrolling instagram, dan 7 jam tidur malam. Jadi, aku mulai menekuni lagi hal yang sudah lama ngga aku lakukan, dan mencoba mempelajari skill lain yang belum pernah aku coba 😁 So, this is it!
1. Menulis di blog
Sejak SMP aku udah suka menulis, dan sering ikut lomba menulis cerpen. Sampai kuliah beberapa tahun yang lalu, aku masih suka menulis di tumblr. Di usia itu, mungkin gak banyak tulisanku yang bermanfaat buat ummat, karena literally, I just wrote everything in my mind. Suka geli sendiri juga kalau sekarang baca-baca lagi tulisan zaman dulu. Oh zaman jahiliyah ku πŸ˜…. Setelah vakum menulis sekitar 4 tahun karena menikah dan punya balita, finally, sekarang aku punya cukup waktu untuk mulai menulis lagi di blogger. Kali ini, aku bertekad untuk membuat tulisan yang meski nyerempet-nyerempet curhat, tapi insyaa allah tetep ada manfaatnya πŸ’›

2. Memulai membuat podcast
Ini bener-bener hal yang baru aku coba. Awalnya bikin podcast karena ikutan orang-orang, tapi setelah beberapa kali nyoba ternyata aku enjoy juga, meski belum tentu aku nya berbakat haha. Kalau beberapa taun lalu, mungkin aku bakal membuat podcast dengan topik yang galau-galauan ala teenager dan young adult. Tapi kalau udah ¼ abad mah rasanya udah gak pantes yaaa gigituan. Insyaa allah topik podcast nya nanti akan disesuaikan dengan usia sekarang dan lebih bernilai manfaat xoxo.

3. Belajar mengaji Al-Quran dengan irama Jiharkah
Sejak belasan tahun yang lalu, aku selalu pengen bisa mengiramakan bacaan Al-Quran. Tapi entah kenapa urusan dunia selalu lebih menyibukkan, astagfirullah :(((. Setelah punya balita dan karena sekarang ada di rumah muluuu, I think this is the right time buat mulai maksain belajar. Kenapa punya balita jadi lebih bertekad ? Supaya aku bisa jadi teladan yang baik untuknya. Aku pengen anakku bener-bener merasa bacaan Al-Quran itu indah, dengan harapan nantinya akan tumbuh kecintaan pada Al-Quran, bukan hanya menghafal ayat-ayatnya aja.

Tanpa pandemi, hidup selalu menghadirkan kesulitan-kesulitannya bergantian. Dengan pandemi, kesusahan tampak turun bersamaan. Tapi sekali lagi, kadang kita hanya perlu sedikit menggeser arah pandang kita. Jika tanpa pandemi, tanpa ada paksaan di rumah aja yang digaungkan dimana-mana, mungkin aku gak berkesempatan mengupgrade kemampuan menulis aku. Mungkin aku gak berkesempatan untuk kenal podcast, atau irama-irama bacaan Al-Quran apalagi sampai mempelajarinya. Pandemi yang masih berlangsung di tengah Ramadan ini, gak seharusnya jadi alasan berkeluh kesah tanpa membuahkan karya.

Tetap produktif, upgrade your skill and let's face this hard time! ^^
Puput Maulani Mariam
Seorang Sarjana Sains Terapan dari Teknik Telekomunikasi yang mendedikasikan waktunya sebagai istri Reza dan ibu Khalil, dengan entrepreneur sebagai pekerjaan paruh waktunya :)

Related Posts

23 comments

  1. Nice Mbak.
    Bener, bukan saatnya berkeluh kesah dibulan ini, tp saatnya menjadikan diri kita jd lbh baik.
    Semangat buat kitaa😁

    ReplyDelete
  2. Wah mb mau bikin podcast 😍, ditunggu karyanya πŸ€—

    ReplyDelete
  3. Memang waktu yang tepat ya mba saat pandemi gini untuk self upgrading dan ruhiyah upgrading

    ReplyDelete
  4. Jalani dan latih skill baru saat pandemi ini ya mba... semangat

    ReplyDelete
  5. Link podcastnya mana mba? Ayuk kita collab.. πŸ˜ŠπŸ˜‰

    ReplyDelete
  6. Semangat produktif ya mba
    btw...podcast itu seperti apa ya? katro eum😁

    ReplyDelete
  7. waah mantap ni.. aq bisa dong mbaa japri buat belajar blog..

    ReplyDelete
  8. Gimana bagi waktunyanya mba antar ngeblog bikin podcast sama ngasuh balita

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ini....sama pertanyaanya sama mba nisa, boleh sharing mba tips nya, mungkin next tulisan mba puput

      Delete
    2. mbak mbak, aku jabarin di https://seesiput.blogspot.com/2020/05/ramadan-daily-routine.html , semoga menjawab yaaa hehe. intinya aku mengoptimalkan jam tidur balita. pas balita bobo siang, aku nulis. pas balita bobo malem, aku bobo nya sedikit lebih malem lagi buat baca buku, recording, atau bikin script hehe

      Delete
  9. MasyaaAllah ku jadi ingin bikin podcast 😍, jazaakillahu khairan sudah menularkan syemangatnya mba

    ReplyDelete
  10. Siap menunggu siaran podcastnya Mba.. :) Saya pun kepingin Mba, bisa membaca Quran dengan irama..Sepertinya ini harus jadi salah satu target juga.. Semoga kita selalu dimudahkan ALLAH..

    ReplyDelete
  11. Yah bener bgt Mba apalagi emak beranak emg kudu bgt nulis biar emosi ga melulu keanak dan suami hahaa

    ReplyDelete
  12. Haii Teh Puput. Aku Titik temen segrup matrikulasi IIP Bandung. Masya Allah suka sama semangatnya teteh. Setuju banget waktu di rumah jangan sampai berlalu tanpa makna ya teh. Aku juga lagi usaha ngurangin main instagram nih. Kadang suka bikin lupa waktu banget kalau udah scrolling sosmed hiiks :(

    ReplyDelete
  13. Mau dong ikut upgrade ilmu blogging nya Mba πŸ€—

    ReplyDelete
  14. MasyaAllah.. memang banyak hikmah yg bisa dipetik dari Ramadhan kali ini ya ☺️

    ReplyDelete
  15. Masya Allah mba, aku kadang merasa masih suka nulis yang agak-agak gak bermanfaat. Harus belajar banyak nih dari mba hehe

    ReplyDelete
  16. Selalu ada ibroh di tiap musibah ya mba, apalagi pandemi ini dirasakan seluruh lapisan masyarakat..keep positif ya mba

    ReplyDelete
  17. Wah sempet bahas tumblr, jadi inget tumblr yang udah jarang diupdate hehe. Setuju mba, saatnya upgrade skill. Semangaat kita semua.

    ReplyDelete
  18. wahh bikin podcast, kpn2 d share ya mba caranya

    ReplyDelete
  19. setuju mbak.... waktunya membuahkan karya ;)

    ReplyDelete
  20. Selalu ada hikmah dibalik musibah ya mba..

    ReplyDelete
  21. Nah, betul. Manfaatkan waktu dan wasilah untuk menebar kebaikan sebisa mungkin. Berarti kita terus dituntut untuk belajar dan belajar. Tetap semangat ngeblognya ya!

    ReplyDelete

Post a Comment